Catatan Dosen dan Mahasiswa

Image

Sudah beberapa bulan ini gw menjalankan kehidupan sebagai seorang Dosen. Opini gw, di  usia gw yang 22 thn ini, termasuk muda untuk itungan dosen, masih bau kencur untuk ukuran pengalaman. Tapi gapapalah gw cerita gimana rasanya jadi dosen.  Gw baru lulus tahun lalu, August 2013. Setelah lulus gw bekerja disebuah perusahaan yang letaknya ndak jauh dari sebuah universitas, universitas alumni gw juga sebenernya sih haha. Memang salah satu cita – cita gw saat itu (cita – cita gw banyak dan berubah2) adalah menjadi seorang dosen. Akhirnya gw beranikan untuk mendaftar menjadi dosen di univ tersebut. Jadi sambil kerja, sambil ngajar. Dan floila January ini gw ngajar 4 jam seminggu.

Tantangan pertama adalah, ditengah waktu kerja gw yang absolut kudu 8 jam (8.30-17.30)  gw harus dapat membagi waktu. Pertama gw ga mau kerja or ngajar di waktu weekend dan ga mungkin ngajar setelah jam kantor, kasihan mahasiswanya ntar. Terus, ga mungkin juga gw kerja jam kantor, namanya merugikan pihak kantor , gw ga mau.

So, waktu paling memungkinkan adalah pagi, tapi satu kelas itu waktu ngajarnya 2 jam, kalau gw sesuaikan dengan waktu jam masuk kerja gw, mahasiswa2 gw mesti masuk jam 6.30 dong. Gw juga tahun lalu adalah seorang mahasiswa dan gw tau masuk pagi itu penderitaan banget bagi mahasiswa haha. Untungnya kantor gw penuh perhatian, pihak kantor mengijinkan gw untuk masuk jam 9 alhasil gw mengajar setiap jam 7 pagi 2 hari seminggu.

Tantangan kedua adalah gw ini dulunya tipe yang gugup bicara didepan orang, tapi untungnya diasah sama kampus gw untuk jadi orang yang bisa berbicara didepan, jadi sekarang walaupun rasa gugup masih ada tapi gw bisa mulai bisa control sedikit demi sedikit supaya ga gitu kelihatan gugupnya. Gw kebayang horror gimana rasanya sepanjang semester gw meredam rasa gugup dalam hati. Mungkin gw nekat milih jadi dosen padahal gw punya problem ke-gugupan gini, tapi menurut gw pilah nekat ini adalah pilihan yang benar. Gw ga mau dikontrol sama keterbatasan gw.

Waktu hari – hari pertama menjelang dimulainya ajar – mengajar gw deg – degan banget. Kenapa? Takutnya tidak bisa membawakan materi dengan benar dan terlihat konyol didepan mahasiswa – mahasiswa gw.  Padahal sebelumnya gw biasa koq mengajar dikelas sesekali sebagai asdos, tapi koq ini rasanya tetep menakutkan. Banyak hal dalam pikiran gw melayang – layang, “Mahasiswanya kayak apa ya?”, “Gw kan tipikal yang bukan bisa membawa lawakan, kalau jadi boring gmn”, “Kalau gw ga bisa jawab pertanyaan mahasiswa gmn?” pokoknya yang gitu – gitu lah. Tapi lama – lama ketakutan gw berdiri didepan kelas dan membawakan materi sedikit berkurang sih.

Tantangan ketiga adalah, pembuatan slide. Waktu gw jadi mahasiswa udah paling bête kalau liat slide or kebayang slide dari dosen tuh buanyak banget. Ternyata bukan hanya gw yang mahasiswa yang malas lihat slide tetapi gw yang dosen juga malas berurusan dengan slide (buatnya repot). Ternyata kebiasaan gw dari mahasiswa yaitu buat PR kebut semalam terulang lagi, kalau kali ini bukan karena gw banyakan main, bukan. Kali ini karena gw sibuk ga punya waktu, mesti kerja 8 jam+1jam istirahat kantor + 2jam ngajar + 1.5 perjalanan kantor-rumah = 12.5 jam gw menghabiskan waktu diluar untuk kerja. Belum lagi aktivitas gw yang lain, makan , bersosialisasi dan olah raga. Karena gw punya waktu akhirnya selalu aja bikin slide itu kebut semalam, ga jarang gw kurang tidur.

Tantangan berikutnya adalah, pada saat gw mesti buat soal dan meriksa ujian. Itu file ujian mesti di check satu2 -_-. Runyam oh runyam rasanya. Ternyata bukan gw yang mahasiswa aja bête kalau musim ujian or ada soal2, gw yang dosen bête juga kalo musim ujian mesti meriksa setumpuk file yang super ajaib sulit dimengerti.

Image

Tantangan terakhir dan sekaligus hal yang membuat gw sangat ga menyesal menjadi dosen adalah gimana caranya bisa mengerti mahasiswa. Setiap mahasiswa itu unik, setiap mahasiswa memiliki keinginan untuk mengerti. Ada kalanya mahasiswa malas, ada kalanya mereka putus asa (wong belajar mati – matian juga tetep aja ga ngerti or mau belajar gimana orang dari awal ga ngerti). Ada mahasiswa yang meresa tertekan dengan mahasiswa yang lainnya jadi mereka ndak berani bertanya or diam dalam kebingungan. Sebaliknya ada juga mahasiswa yang merasa kesal karena materi berjalan lambat. Ada mahasiswa yang sok tau, mahasiswa bawel, mahasiswa yang tengil ada juga mahasiswa yang konyol dan kocak, macem – macem deh tapi setau gw mahasiswa – mahasiswa gw anak yang baik. Gw mencoba untuk mengerti mereka, gw posisikan diri gw dalam posisi mereka. Gw jugakan pernah menjadi mahasiswa dan apapun yang gw sebutkan dikalimat sebelumnya gw pernah merasakan. Mereka unik apa adanya dan gw yang sendiri ini harus bisa mengerti mereka agar mereka merasa nyaman belajar, mengerti ini masih on progress dan akan selalu on progress😀

Agustus ini gw berencana kuliah lagi, semoga pengalaman gw menjadi dosen ini, bisa menghargai kelas yang dibawakan dosen gw nanti. Menghargai susahnya bikin slide, meriksa ujian, mengatur waktu dan urusan pribadi dengan mengajar serta yang paling penting menghargai perhatian yang mereka berikan. Salam Sejahtera!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s